Menjual busana Brasil, tren spot ‘perdagangan koper’ wanita Angola, dan impian mengayuh Abigail ClancY OfFiCial WebSite

Angola, negara berbahasa Portugis, sangat dipengaruhi oleh hasil budaya Brasil, pembangkit tenaga listrik Lusophone di dunia.

Brasil sering digambarkan sebagai tanah harapan di Angola. Orang Angola tidak bisa bosan dengan telenovelanya, drama televisi penuh intrik yang disiarkan setiap hari di saluran Angola, atau gaya glamor yang dikenakan oleh bintang opera sabun.

Untuk memenuhi permintaan mode wanita, semakin banyak pengusaha wanita di ibukota Angola, Luanda, melakukan perjalanan dengan pesawat ke Brasil, di antara pusat mode lainnya, untuk membeli gaya Brasil yang didambakan.

Mereka kembali dengan koper penuh pakaian, sandal jepit Havaianas, dan aksesori untuk dijual kepada konsumen yang antusias di pasar informal Luanda.

Koneksi Brasil-Angola

Perdagangan mode Selatan-Selatan yang dipimpin oleh wanita dan didorong oleh budaya pop ini, yang sebagian besar telah diabaikan dalam penelitian tentang mobilitas gender Afrika, hasil dari ekonomi pasca-perang Angola yang sedang berjuang.

Sejak berakhirnya perang saudara 26 tahun di Angola pada tahun 2002, negara tersebut memiliki tingkat pengangguran yang tinggi dan pasar yang tidak beragam, yang memaksa para pengusaha untuk mencari peluang di luar negeri.

Para “pedagang koper” perdagangan tekstil, atau moambeiras, demikian para importir perempuan sering disebut, sebagian besar adalah ibu dan kepala rumah tangga berusia 30 hingga 50 tahun, yang tinggal di pinggiran kota Luanda yang miskin. Secara mandiri tetapi sebagai bagian dari jaringan, mereka mengatur perjalanan pembelian reguler di salah satu dari empat penerbangan mingguan antara Luanda dan São Paulo, Brasil, pusat mode global.

Meskipun tidak ada data resmi tentang hal ini, jumlah wanita Angola yang bepergian ke Brasil diperkirakan sekitar 400 per minggu.

Untuk mengurangi biaya dan membuat mereka merasa kurang terisolasi dalam perjalanan bisnis, yang mungkin berlangsung beberapa hari atau seminggu, para moambeiras tinggal di hostel di São Paulo yang khusus menampung para pedagang Afrika.

Namun, di pasar Brasil, wanita Angola akan berbaur dengan pembeli dan pengecer lain dari seluruh dunia. Setiap tahun 11 juta orang datang ke São Paulo dari Amerika Latin, Afrika, Asia, dan Eropa untuk berbelanja.
Komunitas Afrika di São Paulo

Karena biaya produksinya yang rendah dan pasar malam yang besar, São Paulo juga merupakan tempat penting untuk perdagangan informal atau ilegal.

Bagi para moambeiras, tidak ada tempat yang lebih baik untuk berbelanja selain Feira da Madrugada, yang terletak di distrik Brás kota besar, yang memiliki jaringan Afrika yang berkembang pesat.

Restoran dan hostel yang berspesialisasi dalam pelanggan Afrika menawarkan tempat untuk bersosialisasi, menjalin hubungan dan, bagi banyak orang, ruang di mana orang Afrika kulit hitam di Brasil, masyarakat multi-etnis dengan diskriminasi rasial yang lazim, dapat merasa nyaman.

“Ini milik kita,” klaim seorang moambeira selama penelitian doktoral saya di Brasil pada tahun 2013, mengacu pada daerah kantong Afrika di São Paulo.

Sebagai manajer hotel Victoria, di mana banyak wanita Angola ditempatkan, mengatakan kepada saya, “Mereka menjadikan hotel sebagai rumah mereka di sini di Brasil! Mereka merasa di rumah, [mereka] memiliki tingkat keintiman tertentu dengan kami, dalam hal kebebasan.”

Brasil telah lama memiliki daya tarik ambigu di Afrika, terutama bagi negara-negara berbahasa Portugis, seperti Angola dan Mozambik. Negara ini memiliki tingkat kejahatan dan kekerasan yang tinggi yang dapat menimbulkan ketakutan di hati para pelancong, tetapi serial TV Brasil yang begitu populer di dalam negeri juga menunjukkan negara itu sebagai tanah harapan dan peluang.

Pada tahun 2011, sekitar 15.000 orang Afrika dari 55 negara yang berbeda secara resmi terdaftar di Brasil, dan sumber melaporkan jumlah penduduk Angola di Brasil sekitar 1.100. Beberapa dari mereka adalah pengungsi, meskipun jumlah pastinya tidak diketahui.

Untuk penutur bahasa Portugis, Brasil juga menawarkan kesempatan yang tak tertandingi untuk kemajuan ekonomi dan pendidikan. Karena fesyen pada dasarnya adalah industri aspirasional dan telenovela memiliki dampak nyata pada perilaku dan pandangan dunia wanita, bagi konsumen wanita Angola, mengenakan pakaian Brasil mungkin mewakili sesuatu yang lebih dari sekadar gaya yang baik. Ini mungkin terasa seperti tindakan pemberdayaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.