Jaket kulit ular piton dan sepatu bot kulit gajah: Bagaimana negara-negara Barat yang kaya membantu mendorong perdagangan satwa liar global Abigail ClancY OfFiCial WebSite

Tiga perempat dari penyakit menular baru dan yang muncul pada manusia berasal dari satwa liar. COVID-19, SARS, dan Ebola semuanya dimulai dengan cara ini. Pandemi global COVID-19 telah menarik perhatian baru pada cara orang berpikir tentang hewan liar, mengonsumsinya dan berinteraksi dengannya, serta bagaimana interaksi tersebut dapat memengaruhi kesehatan masyarakat.

all leather look the dos and donts519 × 780

Setiap aktivitas yang menempatkan orang di dekat hewan yang rentan penyakit berisiko, termasuk perdagangan satwa liar dan perusakan habitat alami. Menanggapi pandemi saat ini, China dan Vietnam telah melembagakan larangan konsumsi satwa liar. Para pemimpin global dan pembuat kebijakan AS menyerukan larangan pasar satwa liar di seluruh dunia.

Kami mempelajari tata kelola lingkungan global dan keamanan manusia. Seperti yang kita lihat, pelarangan perdagangan satwa liar tanpa tindakan untuk mengurangi permintaan konsumen kemungkinan akan mendorongnya ke bawah tanah. Dan mengekang permintaan itu membutuhkan pengakuan bahwa sebagian besar berasal dari negara-negara kaya.

Perdagangan yang kompleks dan sebagian besar legal

Perdagangan global satwa liar mempengaruhi miliaran hewan dan tumbuhan, dan beroperasi melalui jalur legal dan ilegal. Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan nilai perdagangan legal mencapai US$300 miliar per tahun. TRAFFIC, sebuah organisasi non-pemerintah terkemuka, memperkirakan bahwa perdagangan satwa liar ilegal bernilai $19 miliar per tahun. Perdagangan satwa liar ilegal adalah salah satu pendorong terbesar kejahatan transnasional di seluruh dunia.

Diskusi tentang konsumerisme satwa liar sering menganggap konsumsi sebagai pola dasar yang salah dari "konsumen super Asia" dengan selera "aneh" untuk hewan eksotis. Perspektif ini berfokus pada orang Asia yang baru kaya yang ingin membeli gading, cula badak, atau, baru-baru ini, trenggiling.

Kiasan umum lainnya menggambarkan pemburu liar sebagai penjahat Afrika laki-laki, serakah, dan membawa senjata. Faktanya, perburuan dan perburuan “daging semak”, atau daging dari hewan liar, lebih sering merupakan gejala kemiskinan dan kurangnya peluang menghasilkan pendapatan lainnya.

Cerita palsu ini dapat mengakibatkan keputusan kebijakan yang tidak jelas yang mengabaikan motivasi sebenarnya yang mendorong konsumsi dan perburuan liar. Secara khusus, permintaan konsumen di Amerika Serikat dan Eropa merupakan pendorong signifikan perdagangan satwa liar. Dan produk satwa liar menarik bagi konsumen Barat karena banyak alasan yang sama yang mendorong permintaan di bagian lain dunia.

Peran gender, kelas dan budaya

Menurut sebuah studi tahun 2017, antara tahun 2000 dan 2015 Amerika Serikat mengimpor lebih dari 5 juta pengiriman satwa liar hidup dan mati. Mereka termasuk mamalia, burung, ikan, dan reptil yang dibeli sebagai hewan peliharaan eksotis, bersama dengan kayu, tumbuhan, dan bagian hewan. Jumlah pengiriman yang diumumkan setiap tahun meningkat lebih dari dua kali lipat antara tahun 2000 dan 2015.

Konsumsi mencerminkan nilai-nilai sosial, dan preferensi konsumen bervariasi menurut budaya, kelas, dan gender. Apa kesamaan steak 150 ons di Amerika Serikat dan anggur penis harimau di Cina? Keyakinan simbolis budaya bahwa mereka mencontohkan dan mempromosikan kejantanan laki-laki. Demikian pula, barang-barang pakaian mewah – seperti sepatu bot kulit jerapah yang eksotis di Texas, jaket kulit python di Milan dan mantel bulu di Florida – adalah cara berpakaian untuk mengesankan orang lain.

Apa yang dikonsumsi orang dan bagaimana dipengaruhi oleh peran dan tanggung jawab yang dikondisikan secara sosial, diperkuat oleh televisi dan iklan. Konsepsi gender paling sering menentukan nilai yang dirasakan dari produk dan membentuk preferensi konsumsi.

Misalnya, produk seperti kantung renang ikan – juga dikenal sebagai kokain akuatik – dan kosmetik yang mengandung minyak hati ikan hiu menarik persepsi kecantikan wanita, menargetkan wanita tua dengan janji palsu akan awet muda. Di Asia, sisik trenggiling giling dipasarkan sebagai pengobatan untuk masalah laktasi. Foto-foto pemburu piala dan ruang pamer dengan singa atau gading gajah yang taksidermi menarik persepsi maskulinitas.

Perburuan gajah untuk diambil gadingnya telah mendapat liputan luas di media Barat, tetapi kulit mereka muncul di sepatu bot yang dipasarkan secara legal di negara-negara kaya. Kulit jerapah juga merupakan barang legal yang dapat dijual sebagai dekorasi mahal, sepatu bot, atau sampul Alkitab. Permintaan AS untuk sepatu bot yang dilapisi dengan sisik trenggiling - mamalia yang paling banyak diperdagangkan di dunia dan diduga sumber COVID-19 - telah berkontribusi pada penurunan spesies ini.

Melakukan pencarian online cepat, kami mengidentifikasi lebih dari 30 pengecer yang menjual produk kulit gajah di Amerika Serikat, terutama sepatu bot eksotis. Iklan mereka mempromosikan kejantanan — “Hanya pekerja keras, tangguh seperti paku, sepasang sepatu bot koboi buatan Amerika” — dan berjanji bahwa orang lain akan terkesan, dengan pesan seperti “Jangan abaikan gajah ini saat mereka berada di dalam ruangan.”

Menargetkan industri fashion

Negara-negara Barat sebagian besar mengimpor barang-barang satwa liar, yang dapat membuat efek dari perdagangan ini tampak jauh. Namun, paparan media mempersulit konsumen dan bisnis kaya untuk menyangkal dampaknya.

Sementara banyak yang mempertanyakan apakah orang Asia akan berhenti memakan hewan liar, kami mempertanyakan apakah konsumen Barat akan berhenti memakainya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.