Bagaimana New York Fashion Week terjadi Abigail ClancY OfFiCial WebSite

New York Fashion Week dimulai tadi malam. Selebriti, desainer, dan blogger (dan semakin banyak "slashies" yang mewujudkan ketiganya) telah turun ke Big Apple untuk minum sampanye, mengagumi pakaian mahal yang menggiurkan, dan saling berciuman.

Kim Kardashian akan membuat penampilan publik pertamanya pasca melahirkan di peragaan busana Yeezy suaminya Kayne West hari ini. West juga akan memulai debut album barunya The Life of Pablo (sebelumnya dikenal sebagai WAVES), live streaming konser/pertunjukan mulai pukul 8 pagi AEST.

Setelah jeda singkat dari acara tersebut, merek kultus Mary-Kate dan Ashley Olsen, The Row, akan kembali ke landasan pacu Amerika pada 15 Februari.

Dan Anda dapat bertaruh bahwa Anna Wintour akan menonton, seperti sphinx di balik kacamata Chanelnya yang besar, saat teman dekatnya Marc Jacobs membawa minggu ini ke penutupan kemenangan dengan pertunjukan klimaksnya.

Untuk tipe orang tertentu, New York Fashion week adalah "keharusan". Bagi mereka yang memiliki usia, pendapatan, dan status sosial tertentu, acara ini tidak hanya menjadi agenda rutin di kalender sosial, tetapi juga menjadi poin penting.

Bahkan bagi mereka yang tidak memiliki trifecta yang patut ditiru itu (termasuk saya), pengabdian budak yang diilhami oleh acara tersebut sudah dikenal melalui banyak eksplorasi fiksi dan semi-fiksi di Kota New York (pikirkan Sex in the City, Gossip Girl, Project Runway , dan The Real Housewives of New York City).

Tapi bagaimana semuanya dimulai? Mengapa itu dimulai? Apakah ada New York Fashion Week sebelum Anna Wintour?
Pekan Pers Mode

New York Fashion Week tidak selalu diagungkan atau dihargai. Acara ini sebenarnya merupakan fenomena yang relatif baru: dapat ditelusuri kembali ke tahun 1943, ketika dimulai sebagai Fashion Press Week. Sampai saat itu, wanita Amerika sangat banyak membeli salinan desain Prancis buatan Amerika, dan dengan demikian industri mode Amerika dibayangi oleh rekan Paris-nya.

Namun, selama perang dunia kedua, akses ke pusat Galia terputus oleh pendudukan Jerman. Ini memberi industri mode Amerika peluang unik, dan Eleanor Lambert, direktur cerdik dari New York Dress Institute, memanfaatkan ini dengan mengelompokkan peragaan busana Amerika ke dalam satu "acara" untuk mempromosikan desain buatan sendiri.

Untuk lebih jelasnya, ini bukan peragaan busana pertama. Sejak pergantian abad, banyak label dan toko mode individu menyelenggarakan pertunjukan mereka sendiri di department store dan hotel di seluruh Paris dan New York dalam upaya untuk menghidupkan bisnis. Tapi Fashion Press Week adalah acara mode terkoordinasi pertama yang menampilkan banyak desainer dari kebangsaan yang sama.

Lebih penting lagi, acara tersebut juga membuktikan keefektifan pendekatan baru ini. Meskipun tanggapan awal tidak menggembirakan – hanya 53 dari 150 jurnalis Lambert yang diundang ke Fashion Press Week pertama yang hadir – dampak dari acara tersebut kuat dan cepat.

Setelah itu, pers Amerika memuji desainer lokal seperti Claire McCardell, dan Walikota New York Fiorello LaGuardia membual bahwa:

satu-satunya alasan Paris menetapkan gaya selama ini adalah karena pembeli suka pergi ke sana pada hari libur.

Paris, London dan Florence

Sayangnya, sentimen sombong LaGuardia terlalu dini. Setelah menyaksikan Fashion Press Week New York dari jauh, pusat busana lainnya mulai meniru acara tersebut.

Dalam upaya untuk merebut kembali dominasinya sebelumnya, segera setelah perang berakhir, Chambre Syndicale de la Haute Couture menyelenggarakan pertunjukan musiman pertama busana Paris kepada pers internasional. Seiring dengan kemunculan Christian Dior dan "Tampilan Baru" yang sensasional, acara dua tahunan ini - yang dimulai pada tahun 1945 - sangat penting dalam membangun kembali ibu kota Galia sebagai pemimpin busana dunia Barat.

Segera setelah perang, pertunjukan di London juga menciptakan riak (walaupun bukan gelombang pasang yang dilakukan Paris). Pada Januari 1942, industri adibusana London mendirikan organisasi resminya sendiri, The Incorporated Society of London Fashion Designers, yang mulai menjadi tuan rumah peragaan busana setelah perang.

Bettina Ballard menghadiri acara-acara ini dalam perannya sebagai editor mode American Vogue, dan mengenang dalam memoarnya In My Fashion (1960) bahwa:

Incorporated Society of London Fashion Designers mengadakan pesta yang tampan dan sangat sosial.

Sayangnya, pada tahap ini Inggris tidak begitu baik dalam menyegel kesepakatan, dan Ballard mencatat "seluruh pertunjukan couture dilakukan […] dengan cara yang agak terpisah" karena mereka "tidak pernah mendesak untuk publisitas atau bahkan mencoba untuk membuat pembeli membeli”.

Sejak awal 1950-an, trio ini bergabung dengan pasar mode keempat – Italia – yang membentuk “Empat Besar” yang masih diikuti oleh para fashionista hingga saat ini. Berusaha menarik uang Amerika yang melimpah ke Italia yang miskin dan kekurangan, Giovanni Battista Giorgini mengatur peragaan busana pertama Italia dengan penuh percaya diri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.