Perbaikan yang terlihat: punk tidak mati, hanya memperbaiki dirinya sendiri Abigail ClancY OfFiCial WebSite

Perbaikan yang terlihat adalah gerakan protes global yang tenang yang terjadi di tingkat akar rumput, menantang cara kita mengonsumsi pakaian. “Kami tidak perlu membuang pakaian kami, dan kami mengenakan perbaikan kami sebagai lencana kehormatan,” kata Jane Milburn, seorang penjahit dan penulis yang terlihat.

Banyak dari kita mungkin menyumbangkan pakaian bekas kita setelah selesai memakainya, tetapi kenyataannya adalah Australia tidak memiliki kapasitas untuk mendaur ulang semua pakaian lamanya, yang menghasilkan jutaan ton sampah setiap tahun. Banyak dari pakaian kita terbuat dari kain yang diwarnai dengan bahan kimia beracun dan dicampur dengan serat polimer sintetis, yang berarti mereka meracuni planet kita di setiap tahap dalam siklus hidupnya. Kata Milburn:

Memperbaiki dan menggunakan kembali pakaian juga merupakan cara yang bagus untuk memperpanjang umur pakaian yang memiliki hubungan emosional khusus bagi kita. Anda mendapatkan [lubang] ngengat, Anda mendapatkan robekan, dan alih-alih hanya membuangnya, saya memperbaikinya, yang menjadikannya individu. Mereka adalah pernyataan akal, perawatan dan keberlanjutan.

Secara historis, perbaikan yang terlihat adalah tanda kemiskinan – jika Anda harus menambal dan memperbaiki pakaian Anda, maka Anda tidak mampu membeli pakaian atau kain baru. Namun sejak pertengahan 1970-an, banyak yang menganut estetika pakaian yang tertekan, pertama melalui gaya punk yang diciptakan oleh Vivienne Westwood dan kemudian melalui grunge pada 1990-an – dibantu oleh teknik industri untuk denim stonewashing.

Dalam gerakan punk dan grunge, robekan benang adalah protes busana yang keras terhadap masyarakat dan kurangnya kesempatan bagi kaum muda. Saat ini, membeli baju baru murah yang robek, ternoda dan jahitannya berjumbai adalah hal biasa di kalangan konsumen mode yang lebih muda.

Gerakan memperbaiki yang terlihat juga merupakan respons terhadap mode cepat yang tertekan. “Lakukan sendiri, tetapi jangan membeli barang yang sudah robek,” kata Milburn. Dia menggambarkan tren membeli pakaian baru yang tertekan sebagai, "pernyataan cabul tentang kelimpahan dan kelebihan kita".

Bagian dari daya tarik menambal yang terlihat adalah bahwa Sashiko, suatu bentuk sulaman rakyat Jepang yang merupakan teknik utama yang digunakan oleh gerakan ini, mudah dipelajari, kata penjahit kasat mata yang berbasis di Melbourne, Gaye Naismith.

Sulaman Sashiko menggunakan jahitan lari, yang merupakan jahitan universal: Anda dapat menemukannya di setiap budaya dan siapa pun dapat melakukannya. Ini menggunakan benang bordir Sashiko, yang tidak terdampar seperti benang bordir Inggris; melainkan sedikit lebih seperti tali daging tetapi sedikit lebih tebal.

Benang itu, katanya, secara tradisional nila dan krem, tetapi sekarang hadir dalam banyak warna. "Ini kasar dan siap, tetapi Anda dapat membuat sesuatu yang sangat cantik darinya."

Perbaikan yang terlihat juga bertujuan untuk menghubungkan kembali orang-orang dengan keterampilan hidup yang hilang yang dulunya ada di mana-mana. Menjerit, misalnya, pernah dianggap sebagai keterampilan penting untuk menjaga pakaian rajutan dan tenun tetap dapat dipakai dan menghentikan kerusakan lebih lanjut. Ini terdiri dari menambatkan benang di kain di tepi lubang, membawanya melintasi celah dan kemudian menambatkannya di sisi lain, biasanya dengan satu atau dua jahitan, sampai benang saling silang di lubang.

Lubang jahit pada pakaian dengan benang dalam warna kontras dapat menciptakan pola dan warna yang indah, terutama pada kardigan dan kaus kaki. Pendeta yang terlihat seperti Naismith mengadakan lokakarya bagi orang-orang untuk mempelajari kembali dan menyempurnakan teknik seperti ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *